Jumat, 15 November 2013

The Rhythm of the Rain







Sssttt, jangan tertipu dengan judul yang sok romantis itu ya :D

Terkadang, aku heran sekaligus terkagum-kagum pada orang yang mampu mengkondisikan  hujan sebagai sesuatu yang romantis. Bahkan, kadang aku sampai ternganga saat orang-orang itu kemudian menjelmakannya ke dalam
cerpen, novel atau puisi yang indah. It’s a good appreciation.. :)

Aku juga suka hujan. Tapi jujur, kadang aku juga kurang menyukainya. Ada beberapa hal yang menjadi alasannya..

Aku suka hujan, jika:

*** Sudah lama nggak turun hujan. Di ujung kemarau, hujan menjadi sesuatu yang berharga dan dirindukan (Ya iyalah). Aroma tanah selepas hujan setelah bumi terbakar terik tuh wangiii dan menenangkan. Aku suka menghirupnya perlahan-lahan dengan mata terpejam.

*** Hujannya tuh biasa-biasa aja. Nggak deres banget sampai bikin banjir, juga.. nggak cuma seuprit yang ibarat kalau kita minum tuh baru nyampe kerongkongan. Nanggung gitu istilahnya. Kalo orang jawa dulu bilang ‘udan belek’ (Hujannya tuh cuma dikiiit, sementara matahari masih bersinar). Nggak tau kenapa bisa dibilang begitu, konon dulu kalo ada orang yang ngeliat sinar matahari pas udan belek ini matanya langsung belekan. Beeeh, dari mana korelasinya coba? Ada-ada aja.

Bedakan dengan gerimis ya. Kalo gerimis mah, enak banget suasananya. Apalagi kalo ditambah angin sepoi-sepoi.. hmmm, ini nih yang dibilang syahdu nan romantis.

*** Lagi ada di rumah, weekend pula! Sebuah perpaduan yang pas banget buat males-malesan.. ngemil, baca buku, trus ujung-ujungnya pasti ketiduran. Ini semua bisa terjadi kalo atap dan genteng nggak bocor :D

Aku      Aku kurang suka hujan, jika:

*** Hujannya deres banget, pake acara angin gede.. pohon-pohon di jalan pada tumbang, trus banjir. Apalagi kalo hari jum’at sore, orang-orang pada pulang kantor. Klop dah, double combo penyebab macet ibu kota. (kalo kata Cinta Laura sih, “Becek, nggak ada ojek.”)

Sssttt, dan yang satu ini erhaes alias rahasia yak.. Kalo hujan pake angin ribut gitu biasanya udaranya kan duingiin banget tuh. Nah, buat empunya badan kurus kayak diriku ini.. dinginnya itu bisa menusuk sampai ke tulang-tulang. Sumpah, badan jadi pegel-pegel semua :D

*** Punya cucian banyak.. Nggak jadi nyucilah. Trus masih ada cucian di jemuran dan lupa ngangkat. Huh, bikin bĂȘte.. Sialnya si empunya cucian alias diriku ini lagi di jalan, bawa motor yang kemarinnya abis dicuci. Kyaa, tambah bĂȘte, musti nyuci motor lagi (kebablasan jadi curhat).

So,       Ngg, udah gitu aja curhat colongannya :p



 

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

About Me

Followers

Be a Writer Indonesia

© 2011 dreamyhollic-bookahollic, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena