Kamis, 14 Juni 2012

KARYA UNTUK LOMBA FOTO BLOGFAM



1.     Aku dan Blangkon

Kecil-kecil gini aku udah cinta budaya lho..
Nih buktinya, kemana-mana aku suka pake blangkon :)



2.      Aku dan Gigiku

Holeee... gigiku
Uda numbuh duaaa...


3.      Aku dan Cita-citaku

Ntal kalo uda besal..
Aku mau jadi pilot..
Read More

Sabtu, 09 Juni 2012

Audisi Naskah Backpacker

Audisi naskah "Backpacker Unik Jelajah Indonesia"

Dear All...

Buat kamu-kamu yang suka jalan-jalan, berikut pengumuman Audisi naskah "Backpacker Unik Jelajah Indonesia"
Cekiprot :

1. Kisah jalan-jalan ke salah satu daerah di Indonesia
2.Kisah pribadi bukan fiksi, Berupa panduan jalan-jalan yang murah meriah dan unik, (kalo naek jet mah kaga usah dah! soalnya bikin mupeng)
3. Menyertakan naskah 8-10 Halaman,
4. Font TNR, 12, 1.5 Spasi, pakai first line 0,5 (alinea menjorok kedalam), justified.
5. Eksplorasi tempat yang biasa, tapi ternyata ada sisi kerennya.
6. Menyertakan Foto lokasi sebanyak 3 Lembar (bentuk *jpg, *png)
7. Kirim ke y.rahmaniar@gmail.com dengan subjek : backpack_judul_nama asli penulis
8. Biarkan badan email KOSONG
9. Tulis nama yang hendak dipublikasi (Nama Pena di bawah Judul pada naskah).
10. Biodata penulis diletakkan di halaman lain (jangan dijadiin satu sama naskahnya), sehingga dalam email ada 2 lampiran (1 naskah, 1 biodata)
11.Setiap peserta wajib add Eni Martini : ( https://www.facebook.com/duniaeni ) dan like fanspage Eni Martini : https://www.facebook.com/cahyakayangan

Naskah diterima paling lambat 23 Juni 2012 pkl 23.59. Naskah-naskah terpilih akan disatukan menjadi antologi jalan-jalan.
Jika diterima/diterbitkan penerbit setiap kontributor dikabari via inbox dan Email dan akan mendapatkan royalti.
Read More

Kamis, 07 Juni 2012

Sweet Rendezvous


Kopdar ‘Be a Wau-Wau’



Ketika rasa telah terpaut
Jarak yang membentang tak jadi penghalang

Hari itu (Rabu, 30 Mei 2012) sekitar jam 7 pagi tiba-tiba disms Mbak Lyta, “San, besok bisa ke jkt?” Waks, mendadak sekali! Kalo menurut rencana sih sebenere uda dari tanggal 25an kemarin mau kopdaran. Tapi karena urusan dinas Mbak Lyta dicancel, jadi kopdarannya juga dipending sampai sekitar akhir Juni. Dan sebenere kalo tanggal 25an jadipun, mungkin aku juga ga bisa ikutan karena sedang terserang flu berat. Alhamdulillah, hari itu uda rada fit, jadi buru-buru beresin urusan kerjaan dan langsung nyari tiket. Nasib, tiket cuma tinggal satu-satunya doang, jadi ya oke-oke aja dapet kursi no. 9. Menderita mah urusan belakangan, yang penting tiket uda ditangan. Kenapa menderita? Karena kursi no. 9 itu pas di atas roda, jadi ya resiko kalo nanti perjalanannya sedikit terasa nggak nyaman. Baiklah, aku akan berdamai dengan keadaan ini.

Hari H berangkat (31 Mei 2012), pagi masih masuk kerja plus izin bentar nyari oleh-oleh cemilan kampung. Ini nih aktivitas yang kusukai. Membawakan sesuatu yang khas dari daerah kita untuk orang lain yang belum pernah mencicipinya tuh rasanya menyenangkan. Meskipun dengan resiko barang bawaan membengkak dua kali lipat, tapi asyik-asyik aja! Plus dapet sms dari kakak suruh bawain jenang yang cuma ada di pasar tradisional yang beratnya sekitar dua kiloan. Lengkap sudah ‘pemberat’nya hehe.. Maunya kalo pergi-pergi tuh, bawaannya yang praktis-praktis aja gitu. Tapi tetep ga bisa, cemilan selalu aja menuh-menuhin tas. Hehe, aku memang membiasakan diri untuk tidak membeli cemilan kalo di jalan. Siang pas jam istirahat sekalian pulang, mandi dan packing. Disms Mbak Lyta kalo pesawatnya uda mau berangkat dari Tanjung Pinang.

Sekitar jam 2 siang nongkrong di terminal, jiaah nongkrong.. kesannya kok preman banget! Pas bis berangkat jam 2an, disms Mbak Lyta lagi kalo pesawatnya uda landing di ibukota. Sekitar jam 3 sore, bis mampir di agen pusat dulu. Ini nih yang bikin lama, jadi sekalian aja turun buat sholat Ashar. Sekitar jam 4an bis berangkat lagi, dan baru pada jam 5 sore bis benar-benar lepas dari kota Solo.

Ternyata emang bener, duduk pas di atas roda tuh sangat tidak nyaman. Bikin pusing dan mual, perut serasa diaduk-aduk. Alhamdulillah tidak punya ‘tradisi’ mabok, karena bis uda jadi ‘makanan sehari-hari’ sejak dulu kala. Dan yang paling menyebalkan tuh, hehe.. sssttt ini rahasia ya! Aku alergi ac, wkwkwk.. dasar wong ndeso tenan! Jadi deh, flu yang uda hampir sembuh jadi ‘mengetuk’ lagi. Satu lagi, ternyata aku satu jok sama cowok! Ini yang paling tidak kusukai. Lengkap sudah ‘penderitaan’ku. Malam jelas tidak bisa berkutik, boro-boro buat tidur, sekedar buat merem aja susahnya minta ampun!

Uda resiko naek bis bakalan sering berhenti di beberapa titik pemberhentian buat makan dan sholat. Kalo ga salah hitung ada sekitar tiga kali berhenti, ini pula yang menyebabkan perjalanan dengan bis makan waktu yang lebih lama. Dan tentu saja kondisi lalu lintas yang tidak bisa diprediksi. Pas uda masuk provinsi Jawa Barat (entah di daerah mana, karena uda tengah malem jadi ga begitu keliat) ada sedikit gangguan, lalu lintas macet. Untung, supirnya ‘rada gila’ (jiah, itu mah namanya ga untung!) jadi pede aja ngeloyor lewat jalur jalan yang berlawanan arah, ngelewati berderet-deret kendaraan yang uda macet duluan sekitar dua kiloan. Do’aku dalam hati, moga ga ada polisi yang patroli malem-malem. Kalo disemprit kan konyol banget! Telat sampai ibokota bukan karena macet tapi berurusan dengan polisi kan malu-maluin. Dan ternyata bener dugaanku. Kalo biasanya Subuh uda nyampe, ini jam 5 pagi baru masuk tol Cikampek. Jadi sampai tol timur Bekasi sekitar jam 6 pagi. Mampir tempat kakak dulu buat istirahat, sekedar buat ngerebonding, eh ngelurusin kaki. Percayalah, 13 jam lebih  perjalanan di dalam bis, plus tidak bebas bergerak karena satu jok dengan lawan jenis akan membuat kakimu pegel, cenat-cenut tidak karuan.

Sampai rumah kakak, langsung sholat, mandi dan sarapan. Cemilan kampung langsung diserbu ponakan. Wah, gaswat nih.. musti ada yang diamankan buat warga BaW.. sret-sret, cepet nilepin lagi ke dalam tas :D. Sepagi itu uda terjadi obrolan seru tentang rute yang harus kulewati ke Pejaten Village (PenVill). Makasih buat Mbak Anik yang uda kasih foto PenVill, denah dari Bekasi sampai rute busway segala. Tapi sayang sekali, aku lupa ngeprint. Dari inbox-inbox’an dengan panitia kopdar Jabodetabek, katanya dari Bekasi bisa naek bis jurusan Cilandak. Kakak bilang, ga ada bis jurusan Cilandak dari tol timur, tapi musti ke terminal kampung Rambutan dulu. Istri kakak yang nggak rela kalo musti ke kampung Rambutan dulu, katanya cewek ga ‘pantes’ pagi-pagi ke kampung Rambutan, rawan copet dan kejahatan lain. Trus ada tetangga kampung yang kebetulan lagi ada di rumah kakak buat benerin plafon (salutnya sama orang kampung, meski uda di kota masih menerapkan faham ‘chouvinisme’.. tukang aja musti ngambil dari kampung) dia bilang kalo dulu ikut proyek bangun PenVill, jadi tahu persis di mana lokasinya, nyaranin naek bis jurusan Blok M. Kebetulan juga sms dari mbak Eni Martini masuk, nyaranin buat naik bis jurusan Blok M juga, baru ganti naik Kopaja atau Metromini turun pas depan PenVill. Makasiiih banget buat Mbak Eni, salut.. bisa hafal rute Jakarta dari segala penjuru. Siangnya, mata uda ga bisa diajak kompromi. Saatnya tepar buat recharge energi.


ΩΩΩΩΩ
 
Sabtu, 2 Juni 2012. Jam 4 kurang seperempat pagi uda bangun (saking semangatnya mau kopdaran :D) sekalian subuhan dulu. Eh, malah pada ngetawain.. ternyata waktu subuh Jabodetabek sekitar setengah 5. Mau sarapan jam segitu, perut juga menolak mentah-mentah.. Ra kolu, kalo orang jawa bilang. Jam 5an uda siap berangkat. Sekitar setengah 6 uda standby di tol Timur.

Ketika ada bis Mayasari Bhakti melintas, kakak uda yakin seyakin-yakinnya, ini dia bisnya. Tanpa ba bi bu, akupun naek ke bis, tapi masih dengan sejuta tanya, halah.. bukan, tapi satu aja! Sempet ngelirik nomer bisnya 5. Padahal sms dari mbak Eni, katanya nomor bisnya 28. Yiiiiha, ternyata bener kecurigaanku.. 500 meter bis melaju, kondektur mulai nagih karcis, “Turun mana mbak?” Aku jawab dengan pe-de (orang bilang, kita musti pede di Jakarta, biar ga gampang ditipu :D) “Tendean pak.” 

Jawaban pak kondektur selanjutnya bikin aku galau, “Lhoh.. kita ga lewat Tendean mbak.”

“Lha terus, lewat mana?” tanyaku penasaran kuadrat.

“Sudirman!” Waks @#@$#$^%$. Kaget dalam hati. Masih berusaha menunjukkan tampang enggak kaget sama sekali, sok cool.. padahal khawatir juga. Untung mas-mas yang duduk di sebelah nyelutuk, bilang suruh turun Blok M aja, nanti baru ganti bis lagi. Langsung deh sms mbak Lyta, mbak syifa, Mbak Eni dan Yusi sambil menikmati pemandangan di luar, Jakarta pagi itu berselimut kabut. Balesan sms dari mbak Lyta, “Hah.. uda berangkat, dari Bekasi 1,5 jam kan?” Balesan sms dari Yusi, “Hah, ga perlu sepagi ini juga kaleeeee...” Yang paling bikin ngakak, sms balesan dari mbak syifa, “Hati-hati ya sayang, jangan nerima apapun kalo ada orang mau ngasih-ngasih apa gitu, kecuali duit yang banyak!” Persis kayak nasehat emak-emak yang mau ngelepas anak ceweknya pergi merantau, kecuali 4 kata terakhir! :D

Sms balesan dari Mbak Eni nyampai pas uda nongkrong di Blok M, tepatnya di depan Blok M Square.. nungguin bis lagi. Nggak pernah kebayang sebelumnya, aku nongkrong pagi-pagi di Blok M, tepat di tengah jalan, di pembatas antara jalur busway dan bis biasa.. sendirian pula! Uda ngerasa jadi preman aja nih :D. Mending kalo Blok M square’nya uda buka kan bisa window-shoping, lha ini.. payah ya! :p Mbak Eni nyaranin, nggak perlu naek bis lagi, tapi langsung Kopaja 20 atau Metromini 75 turun pas depan PenVill. Dan Mbak Eni pake minta maaf segala kalo malamnya lupa bilang untuk berangkat jam 8an aja dari Bekasi, enggak perlu pagi-pagi banget. Lagipula, hari sabtu ga akan semacet hari kerja. It’s okay mbak.. aku baik-baik aja kok, hehe. Lagian ada hikmahnya juga aku nyasar di Blok M, jadi bisa langsung naek Kopaja. Mungkin aku akan kebingungan lagi kalo turun di Tendean, yang ternyata pas jembatan layang yang berarti musti nyebrang lagi buat naek Kopaja. Ya kalo aku inget musti nyebrang, kalo ga inget kan bisa lebih jauh lagi nyasarnya, wkwkwk..


Daaaan.. eng ing eeeng, jam 7 pagi aku uda sampai di PenVill sodara-sodara! (Belakangan aku baru tahu, kalo di BaW uda pada rame ngetawain). Jadi yaaa..daripada bengong, eike bantuin pak satpam buka pager, nyapu-nyapu dan bersihin kaca plus nyiram-nyiram kembang (Tapi bo’ong). Kalo orang bilang, buku adalah sahabat yang paling setia.. sepertinya itu cocok dengan sikonku waktu itu. Untung bawa ‘Tarapuccino’.. jadi ga bete-bete amat. Membaca Tarapuccino di Cocho Cafe yang belum buka ternyata asyik juga, berasa jadi Hazel yang juga suka nongkrong di Tara Bakery pagi-pagi pas baru buka :D Plus menikmati jalanan depan PenVill yang masih lengang. Kapan lagi coba, menikmati Jakarta yang sepi dan lumayan belum berdebu. Ngeleees... bukan, hanya mencoba berdamai dengan keadaan :D. Teringat beberapa tahun lalu, pas lebaran, saat warga Jakarta pada mudik,  justru aku ke Jakarta. Waktu itu, mau gulung-gulung di tengah jalan juga ga ada yang nabrak. Lebay!


Sekitar jam 9 PenVill buka, langsung masuk deh.. liat-liat ke lantai 1 (lantai yang laen belum buka :D). Ngerasa bosen, akhirnya duduk-duduk aja di depan Color Box nungguin mbak syifa. Jam 10 kurang, mbak syifa dateng dan langsung heboh. Hmm, baru dua orang aja uda segini apalagi nanti kalo uda ngumpul semua, jadi musti irit suara yang masih serak-serak. Beberapa menit kemudian, mbak Ade Anita dateng bersama 2 ceweknya yang cantik-cantik (Hawna sama satunya lagi lupa namanya). Poto-poto bentar (teteeeeep), trus kita langsung naek ke lantai paling atas, yang ternyata di sana uda ada Mbak Lyta dan Yusi. (maaf, ga denger pas ditelpon :D)

Langsung kita masuk ‘Kemiri’ dan nyari tempat duduk. Sebenere sih, aku ngelirik yang lesehan, tapi akhirnya kita milih meja dan kursi panjang. Sekitar jam sebelas, kloter kedua dateng. Ada Sari, my solmeeeet.. yang dibela-belain sepedaan dari bimbelnya. Eh, katanya Yusi iri sama kita yang uda ketemu. Lha padahal aku iri sama dia karena proyeknya sama Mbak Dwi uda selesai. Ada yang lucu nih pas bareng Sari dan Mbak Lyta nyari makan, kita muter-muter kayak orang tawaf :D (moga suatu hari nanti bisa tawaf beneran ya :)) 

Trus ada Mbak Linda yang bawa jus kurma (Mbak linda berwibawa banget orangnya), Mbak Elita yang uda siap dengan demo hijabnya, Mbak Anik dengan si Olla’nya yang hobi muter-muter, Mbak Izti dengan si Lang-Lang yang lucuuu banget. Mukanya inoncent banget, diajakin sama siapa aja mau. Trus ada Viana bersama jagoan dan pangerannya, cieee.. makasih ya untuk gift green tea’nya yang mungil (masih sayang nih mau ngebuka :D) Trus, ada mbak Eni bersama Lintang, Pijar dan sekotak penuh barang pesanan, laris maniiis. Terbukti pulangnya cuma nenteng satu tas doang :D. Si Pijar lucu, dateng-dateng uda ngambeg duluan, diajakin becanda cuek-cuek aja, qiqiqi... Ada kejadian lucu pas Spagheti yang dipesen Mbak Eni ternyata Spagheti setan, salah rasa.. pedesnya ampun-ampunan :D

Dan yang terakhir, ada Vita (percaya deh, sebelumnya pada bisik-bisik, ini yang baru dateng siapa ya :D) Aslinya Vita pendiem banget, padahal di dunia virtual ia lumayan cerewet juga. Berkepribadian ganda ya Vit? :p Sayang sekali ibu kepala sekolah kita, Mbak Ela ga bisa gabung karena sang suami kurang enak badan. Semoga next time kita bisa ketemu ya mbak, ngareeep..

Ngobrol-ngobrol santai, poto-potoan (haduh, yang ini mah nggak pernah ketinggalan) dan sederet kehebohan lain (uda diceritain Mbak Lyta di note'nya. Di sini juga : http://tarapuccino.multiply.com/journal/item/63/My_diary_-_2_Juni_2012). Di tengah-tengah ngobrol, aku dan Mbak Lyta permisi bentar buat ke Gramed sekaligus Mbak Lyta mau nyari oleh-oleh buat jagoannya. Aku dapet ‘Life Traveler’, Mbak Lyta dapet ‘Tahta Mahameru’ dan KKPK. Pas uda mau balik ke Kemiri lagi, ditelpon Vi, katanya musti pulang duluan karena ada acara lain. Kita ketemu di tangga dan teteeeep, jatuhnya poto-potoan juga! Sampai ketemu lagi ya Vi.. salam buat Azzam dan ayahnya :)

Pas uda di kemiri lagi, uda bisa ditebak.. mereka lagi poto-potoan juga, jiaah. Saatnya buat Mbak Elita buat demo hijab. Heboh bener, dengan Mbak Syifa sebagai  model dadakan (silahkan liat Video yang di upload Sari) yang akhirnya digantikan oleh Lintang karena alasan Mbak Syifa juga mau ngeliat cara berjilbab yang modis. Sebelumnya aku ga nyadar kalo ada adegan yang lebih heboh dari sekedar demo hijab. Apakah itu? Ternyata yang ikut terekam itu adalah adegan di mana si Pijar dengan semangat 45 ngedeketin Hawna, yang lagi merhatiin Lintang dijilbabi. Tapi Hawna’nya ga mau dideketin. Karena ga berhasil ngusir pake kata-kata, ujung-ujungnya si Hawna mbopong si Pijar dan ‘dibuanglah’ si cowok malang ke belakang. Eh, tapi.. ternyata setelah dibuang, si Pijar balik lagi sambil cengengesan dan mulai ngegangguin Hawna lagi, hehe.. ada-ada aja. Aku beneran ngakak ngeliatnya! Sayang sekali demo hijabnya ga terbilang sukses, karena dikalahkan oleh kenarsisan poto-poto. Maaf ya mbak Elita, pas duo elita mau poto berdua, duo S gangguin yak! Haha.. sumpah ga nyadar, pan aye juga belon poto-potoan sama mbak elita jadi ngikut juga.. Kalo diperhatiin ternyata tuan rumah pada kompak pake ungu ya (baru ngeh pas buka BaW, ternyata uda pada janjian, maklum.. kalo di jalan ga sering-sering buka inet, takut keabisan baterai) trus tamunya kompak pake ijo (padahal bener lho ga janjian).


Sekitar jam 1 siang, ‘Sweet Rendezvous’ musti diakhiri karena mbak Lyta musti balik ke penginapan dan aku musti ke Gambir buat nyari tiket. Mbak Linda, Mbak Eni, Mbak Izti dan Mbak Elita pulang duluan. Sampai jumpa ya semua.. moga next time kita bisa narsis-narsisan lagi, halah.. Sementara yang tertinggal, sekalian Dhuhuran dulu di basement. Abis Dhuhuran, pisahan lagi.. Sari dan Vita musti pulang (Ga berhasil ngerayu mereka buat ngikut ke kota tua), Mbak Ade masih di Mushola, karena ternyata suaminya dateng menjemput dan sekalian Dhuhuran juga. Trus kita yang masih tersisa (Aku, Yusi, mbak Lyta, Mbak Syifa dan Mbak Anik serta Olla) jalan lagi ke pintu depan. Dan saat jalan inilah terjadi sebuah ‘tragedi’. Olala.. Olla yang hobi ngider ternyata bener-bener ngider sendiri, lari-lari jauh di depan kita sampai kita lengah, tuh anak bener-bener ga keliat lagi batang hidungnya. Praktis Mbak Anik langsung panik dan lemes. Jadilah kita berpencar nyariin Olla. Dan Yusilah yang akhirnya menemukannya. Dengan polosnya tuh bocah bilang mau ke ATM.. ketahuan nih, mamanya kalo ngemall pasti juga nge-a-te-em :D Huah, sementara kita uda deg-deg’an karena khawatir, eh yang dikhawatirin juga cuek-cuek aja, yaah.. namanya juga bocah! Giliran Olla uda ketemu, gantian Mbak Syifa yang ga muncul-muncul karena nyari Mbak Anik. *tepok dengkul. Abis itu, pisahan lagi.. Mbak Anik uda dijemput papanya Olla. Tinggal berempat, Aku, Yusi, Mbak Lyta dan Mbak Syifa.

Keluar dari PenVill, kita jalan kaki ke shelter busway yang lumayan jauh. Sore itu, rame banget dan berdesak-desakan pula! Salah satu obsesiku kalo ke Jakarta emang musti naek busway, dari dulu belum kesampaian.. tapi tak beginiiiii (style Anang). Lepas busway, kita naek taksi ke penginepan Mbak Lyta di Tanah Abang. Di dalam taksi, kita ngobrolin banyak hal. Percayalah, membersamai seorang penulis beberapa jam saja dalam keadaan santai, itu lebih efektif pengaruhnya daripada ikut seminar resmi seharian :D. Sampai di Tanah Abang uda jam 4 sore dan uda berkali-kali Mbak Lyta ditelpon temennya. Baiklah, saya bisa merasakan.. pastilah gelisah jika menjelang detik-detik kepulangan, tapi masih berkutat aja di jalan. Akhirnya, daripada nunggu macet kelamaan, kita turun di tengah jalan yang uda lumayan deket dan jalan kaki sekitar 500 meter ke penginapan. Dan ternyata dua temen Mbak Lyta uda siap sedia di ruang tunggu penginepan plus koper-kopernya. Langsung kita balik kanan lagi, jalan kaki lagi nyari taksi buat ke bandara. Salut buat Yusi dan Mbak Syifa yang tangguh berjalan lebih jauh buat nyari taksinya. Setelah bermenit-menit nunggu, akhirnya ada taksi kosong juga. Dan akhirnya, musti bersay good bye sama Mbak Lyta n friends.. Hiks, dadaaaa Mbak Ria Ramadhani.. (julukan baru, saking miripnya sama Nia Ramadhani) See You again yak.. :) Seneng banget.. akhirnya kopdar yang uda dimimpiin sejak lama ini terwujud juga, bahkan jauh sebelum ada BaW.. (Next time musti ke Solo, ntar kalo ketemu Mbak yang satu itu mau kukomporin buat sponsorin ah :D)

Setelah taksi Mbak Lyta lepas dari pandangan, kita bertigapun nyari taksi ke stasiun Gambir. Sampai Gambir sekitar setengah lima, langsung menuju loket penjualan tiket. Alhamdulillah, masih dapet tiket jam 8 malam. Masih ada waktu 2 jam buat jalan-jalan. Setelah nitipin barang-barang di penitipan stasiun, kitapun bergegas keluar, naek busway lagi sambung angkot ke kota tua. Busway yang ini ga begitu penuh, jadi bisa duduk sambil menikmati pemandangan Jakarta sore hari.

Sekitar jam 5an kita sampai kota tua. Sebuah bagian kota yang terlihat eksotis ditengah modernisasi yang menggempur Ibu Kota. Kalo kelihatannya warga Jakarta tuh uda puas gitu dengan segala macem pusat hiburan yang tersedia, ternyata persepsiku itu terpatahkan ketika memasuki area kota tua. Layaknya pasar malam bagi warga kampung, segala macem tumpah ruah di sana. Mulai dari penjual makanan dan minuman, baju, sendal, aksesories, segala macem atraksi plus apa-apa ada deh. Karena hari uda petang, jadi obsesi ‘ngonthel’ keliling kota tua musti dipending dulu deh. Hanya menikmati Museum Fatahillah dari depan, Cafe Batavia dari depan (menunya terkenal mahal-mahal boooo), Museum Wayang dari depan juga.. ga sempat masuk semua. Tapi cukup puaslah poto-potoannya :D Oya Yus.. kelupaan kemarin ga jadi beli kerak telornya. Trus eike juga belum jadi poto-potoan sama ondel-ondel. Ini berarti, besok-besok nasib akan membawaku kembali kan? Halah.. eh, lagian Mbak Syifa masih punya ‘utang’ siomay tuh.. (padahal kemarin aku uda bawa tupperware lho mbak, qiqiqi..).



Menjelang Maghrib, kita bertiga keluar dari kerumunan menuju mushola di belakang Museum BI. Gedungnya gedeee banget dengan arsitektur Portugal yang kental banget. Sia-sia kalo ga ngambil gambarnya sekalian. Jadi, pasca maghriban.. uda bisa ditebak kan kita ngapain. Hehe, beruntung banget ya kita ketemu sama mister agusman yang baik hati dan rela jadi potografer kita-kita :D. (potonya mana Yuuuusss?)


Jam  tujuh kurang seperempat kita cabut ke Gambir naek bajaj. Sepertinya kali ini lengkap deh petualanganku dengan kendaraan umum di Jakarta. Mulai dari bis, busway, taksi, angkot, bajaj dan ntar lagi kereta. Jam tujuh lebih kita uda nyampe di Gambir. Dari pelataran parkir Gambir, ternyata Monas terlihat gagah bercahaya. Sebenere sih, kalo masih ada waktu sesorean tadi mau mampir Monas juga. Tapi karena kereta jam 8, ya sudahlah.. mungkin next time bisa liat lebih deket lagi. setelah ngambil barang titipan, Yusi cabut pulang. Makasih ya cuy.. uda nemenin aku seharian muter-muter Jakarta. Di jalanan Jakarta kita dilarang mengeluh capek ya :D kalo kata pilem, “siapa suruh datang Jakarta?” qiqiqi.. sumpeh Yus, kaki eike puegeeeel banget :D


Setelah Yusi cabut, tinggallah berdua sama Mbak Syifa. Makasih ya mbak uda nemenin Isya dan beliin kue buat di kereta. Jam 8 kurang, saatnya berSay Good bye.. keretaku segera berangkat. Mbak Syifa balik kanan, pulang ke rumah.. Aku berjalan ke ruang tunggu gerbong di atas. Dadaaaa Mbak Syifa.. moga di lain kesempatan kita kan jumpa lagi. Makasih untuk semua..

5 menit menjelang kereta berangkat, Mbak Lyta sms kalo pesawatnya juga segera berangkat. Wew, pesawatnya molor satu jam rupanya. Eh, pulang perginya kita barengan beda tujuan ya mbak ternyata.. sebuah kebetulan yang manis. Wuah, seharian sudah menjelajah Jakarta dengan segala plus minusnya. Terima kasih buat semuanyaaaa... semoga silaturahim yang telah terjalin bisa terjaga sampai kapanpun, Aamiin :)

Masuk kereta, wuiiih.. dinginnya kayak di kutub (kayak pernah ke kutub aja) jadii... alergi ac lagii. Jiaan, ndeso tenaaan! Semaleman idung mampet pet pet.. Untung perjalanan pulang kali ini terasa nyaman. Seperti sebuah ‘pembalasan dendam’ saat perjalanan berangkat. Kali ini jok sebelahku kosong, jadi ngerasa bebas aja mau gimana-gimana, bisa merem dan selonjoran kaki. Uda gitu.. ada colokan listrik lagi, jadi bisa sambil pantengin BaW tanpa takut keabisan baterai. Plus baca ‘Life Traveler’nya mbak Windy.. rasanya klop banget dah!

Menjelang subuh, kereta uda sampai stasiun Tugu Yogyakarta. Ada pemandangan yang menarik perhatianku. Ada empat cewek bule yang masih imut-imut turun, entah mereka berasal dari mana. Mereka membawa tas backpacker yang gedenya hampir sama dengan badan mereka sendiri. Aha, sudah pasti mereka Backpacker sejati. Selamat menjelajah negeriku ya, Girls! Wait.. 1’ll visit your country someday, halah.. mulai ngayal lagiii.. ;p

Pas jam 5 pagi, kereta sudah sampai stasiun Balapan solo, pemberhentian terakhir. Wuaaah, Alhamdulillah..menikmati segarnya udara pagi Solo lagi! benerlah kata Mbak Windy dalam ‘Life Traveler’ bahwa tujuan akhir dari sebuah perjalanan adalah pulang.

Dari sebuah perjalanan, kita bisa belajar banyak hal. Kali ini, aku belajar tentang alam yang tangguh :)

Tips datang ke Jakarta :

-     Kita semua tahu kalo Jakarta itu penuh debu, usahakan membawa slayer atau kain kecil penutup hidung dan mulut. Polusi di Jakarta, secara sadar ato tidak bisa berpengaruh terhadap kesehatan. Coba deh cek hidung kita seusai beredar di jalanan (aku tidak menganjurkan buat ngupil di sembarang tempat lho ya :D) Bisa dilihat pas wudhu ato mandi, bandingkan dengan saat kita tidak berada di Jakarta. qiqiqi.. 

-    Khusus buat yang berjilbab, kalo perjalanan kita seharian ato semaleman dengan kendaraan umum, usahakan untuk memakai jilbab langsung jadi aja. Itu akan lebih nyaman daripada kita pake yang segiempat, jadi kita ga perlu repot-repot berbenah saat mau turun. (efek kehilangan bros :D)

Read More
Diberdayakan oleh Blogger.

About Me

Followers

Be a Writer Indonesia

© 2011 dreamyhollic-bookahollic, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena