Saturday, 31 July 2021

Cara Efektif Mengurangi Setrikaan

Setrikaan menggunung bikin bingung plus muka mendung? Hmm, tak ada cara lain kecuali, setrikalah secepatnya! Percayalah, setrikaan tak kan berkurang kalo cuma dipandangin aja. Eits, tapi kalo nyetrika sambil nonton drakor, ya ga bakalan kelar-kelar deh.. Yang ada drakornya yang kelar, setrikaan entah gimana nasibnya.

Sebenernya ada lho cara ngurangin beban hidup nyetrika.  Jumlah setrikaan dan waktu nyetrika bisa dipangkas separuhnya. Ceritanya, yang nulis ini sudah ngebuktiin.  So, jadi gimana-gimana? Simak ya, check it out..

 

 

Cara-cara efektif buat ngurangin setrikaan:

 

1. Pilih bahan pakaian

Kita perlu membagi menjadi dua, yaitu bahan yang mudah kusut dan bahan yang tak mudah kusut. Bahan yang tidak mudah kusut tidak perlu disetrika. Cukup dilipat rapi. Ini lumayan ngurangin jumlah setrikaan.

Bahan pakaian yang tidak mudah kusut antara lain polyester, wol atau rajutan, jersey, brokat atau yang berenda, korduroi, sifon, dan denim. Sementara bahan pakaian yang mudah kusut antara lain katun, sutera, rayon, dolbi, dan satin. So, pas beli pakaian sudah tahu dong apakah pakaian tersebut perlu disetrika atau tidak.

2. Jangan biarkan keranjang pakaian kotor penuh

Usahain selalu mencuci baju begitu selesai beraktivitas. Usahain aja, tidak harus selalu, nyesuaiin sikon. Menumpuk-numpuk pakaian kotor berhari-hari hanya akan menambah beban cucian hari selanjutnya. Lagi pula, pakaian yang kena keringat kalau tidak segera dicuci akan mudah ditumbuhi jamur. Bukan tidak mungkin bikin kulit gatal-gatal. Selain itu, cobalah bandingin dengan diri. Kita saja sesudah beraktivitas seharian maunya segera mandi kan biar badan segar? Nah, pakaian pun memiliki hak untuk segera merasa bersih dan segar. Keranjang pakaian kotor yang terlalu penuh juga membuat pakaian menjadi lebih kusut dibanding sebelum ditaruh di keranjang.

3. Teknik mencuci

Mencuci dengan mesin cuci serta ngeringin dengan pengering berisiko pakaian menjadi lebih kusut. Beberapa bahan pakaian sangat anti dengan mesin cuci. Mencuci dengan tangan lah sesekali, itung-itung olahraga. Sesekali juga manjain cucian dengan menambah pelembut atau pewangi pakaian, sehingga lebih licin saat nyetrika.

4. Teknik menjemur

Jemur dengan hanger untuk beberapa jenis bahan pakaian yang tidak mudah melar. Ini berguna supaya tidak berisiko kusut, terutama kalo jemurannya tali yang permukaanya tak rata plus dikasih penjepit. Ada juga jenis bahan pakaian yang jangan dijemur dengan hanger jika masih terlalu masah. Nanti akan membuat pakaian cepat kedodoran. Contohnya yang berbahan jersey/kaos dan rajutan. Jilbab yang dijemur dengan hanger, biasanya bebas kusut, jadi tak perlu disetrika.

5. Teknik melipat

Begitu jemuran kering langsung angkat dan lipat semuanya dengan rapi. Pilah berdasarkan jenisnya. Kalo ditumpuk lagi di keranjang sampai waktu nyetrika tiba -apalagi ngandalin mood-, percayalah, pakaian akan lebih kusut. Pilah juga mana yang tidak perlu disetrika mana yang harus disetrika. Semakin menunda setrikaan artinya semakin banyak kekusutan tercipta. Dan semakin kusut pakaian, waktu nyetrika akan lebih lama.

6. Kurangi isi lemari

Kurangi jumlah pakaian. Jika pakaian kita banyak, tak menjadi soalan kalo pun kita belum nyetrika, toh masih bisa pakai yang ada di lemari lainnya. Tapi jika pakaian tak terlalu banyak, otomatis tak kan banyak cadangan. Seperti yang dibilang Mbak Marie Kondo, simpanlah barang-barang yang memberi rasa bahagia. Kalo sudah tak ada rasa bahagia saat memakai sesuatu segera relakan untuk melepasnya.

Ini juga sejalan dengan asas manfaat dan ngurangin kemubadziran. Hibahin saja pada yang lebih membutuhkan. Sisain seperlunya saja. Jika barang-barang sedikit, maka beban nyetrika pun akan berbanding lurus. Supaya konsisten, terapin aja prinsip one in one out. Saat membeli satu pakaian baru, minimal ada satu pakaian yang kita hibahin.

 


Nah, saatnya nyetrika dengan bahagia, karena tak lagi melihat tumpukan pakaian menggunung. Bisa lah sambil dengerin musik, nanti tahu-tahu kelar. Lebih manfaat lagi kalo sambil dengerin kajian. Ilmu dapet, pahala dapet. Sekali lagi, jangan sambil nonton drakor!

Semakin sedikit setrikaan, semakin kecil risiko punggung pegal. Muka lebih ceria dan hidup terasa ringan, halah.. Eits, kalo setrikaan berkurang, waktu luang yang ada bisa digunain untuk ngerjain hal bermanfaat lainnya. Me time, seperti membaca buku misalnya, akan lebih indah tanpa usikan setrikaan. Atau nyobain resep masakan baru? Bisa! Hmm, atau nonton drakor? Hadew, iya deh iya, sesekali ngedrakor boleh..

 

 

 

Related Articles

No comments:

Post a Comment